The Hidden Paradise, Gili Labak Island. (Part 1)

Udah ngiler belum? :D -pict by: google

Udah ngiler belum? ๐Ÿ˜€ -pict by: google

Wew gimana, gimana? Judulnya udah keren kan? hahahaha tapi emang beneran keren kok! Jadi ceritanya, minggu lalu kami, aku, Lala, Odi, Bagus, Dika dan Ivan melakukan sebuah liburan singkat sehari semalam ke Gili Labak. Pulau yang masih berada di kawasan pulau Madura ini dapat ditempuh dengan menyebrangi Selat Madura dari pelabuhan Kalianget, Sumenep, kabupaten paling pucuk di Madura.

Kami berangkat pukul 10.00 WIB dari Bangkalan menggunakan bus miniย menuju terminal Pamekasan dengan harga 12K. Kami sampai di terminal kabupaten Pamekasan sekitar pukul 01.00 siang dan memutuskan untuk ishoma dulu karena kondisi kami memang belum ada yang sarapan hehe. Kami menikmati makan siang yang ternyata sangat enak di sebuah warung di sekitar terminal, meskipun menurutku dan Lala porsi sepiringnya terlalu banyak tapi kami puas dengan masakannya

Foto pertama yang diambil pas kita lagi ishoma di terminal Pamekasan, dengan aku dan Lala sebagai objek tercantinya ahahaha

Foto pertama yang diambil pas kita lagi ishoma di terminal Pamekasan, dengan aku dan Lala sebagai objek tercantiknya ahahaha

Perjalanan kami dilanjutkan menuju kabupaten Sumenep dengan waktu tempuh sekitar satu jam dari terminal Pamekasan menggunakan bus mini dengan kesepakatan harga 10K. Jujur ya budget yang kita bawa hari itu emang pas-pas-an banget! Jadi tiap mau naik angkutan itu harus di tawar habis-habisan dulu baru naik kalo udah sreg sama harganya ๐Ÿ˜€ Apalagi aku sama Lala ikutnya pas detik-detik mau berangkat haha!

Sampailah kita di Sumenep sekitar pukul 02.00 siang, langsung mencari angkot menuju pelabuhan Kalianget dengan biaya 6K. Di perjalanan kita sedikit di tanya-tanyain sama bapak sopirnya mau kemana, pas kita jawab mau ke Pulau Gili Labak nah dijelasin deh tuh kalo ternyata perahu yang nyebrang ke Gili Labak itu udah gak ada, biasanya kalo mau ke Gili Labak ya lewat pelabuhan Tanjung. Yang artinya kita harus balik lagi ke Sumenep kota terus naik angkot ke pelabuhan Tanjung. Bapaknya sampe nelponin temennya yang ada di Kali Anget nanyain ada nggak perahu yang mau nyebrang ke Gili Labak, baik bener dah si bapak satu ini sama kita, makasih ya pak ๐Ÿ™‚ Dan temennya bilang ternyata emang udah nggak ada, guys :/ย Bingung kan kita sama penjelasan si bapak, tapi akhirnya kita tetep minta anter ke pelabuhan Kali Anget masalah entar biar dipikirin entaran ajah hahaha. Awalnya rencana kita kalo emang gak bisa hari itu nyebrang ke Gili Labak kita mau bermalam di rumah neneknya di Dika atau Bagus yang kebetulan emang ada di Sumenep.

Yeay! Kita akhirnya nyampe pelabuhan Kalianget sekitar pukul 02.30 siangย dengan selamat sentosa teman-temaan ๐Ÿ˜€ Jujur, kita berenam baru kali ini selama jadi orang Madura nginjakin kaki ke pelabuhan paling ujung di Madura. Rasanya bangga banget bisa bisa ada disana, pemandangannya pun bagus banget dengan segala kegiatan yang ada di pelabuhan, airnya itu loooh jerniiih banget! ย Aku baru tau ternyata awal kronologis perjalanan ini tuh karena Dika di kasih tau Falah tentang brosur yang dia lihat di instagram. Di brosur itu nawarin paket perjalanan ke Gili Labak dengan biaya 85K/orang dengan fasilitas penginapan, peralatan snorkeling, makan dan perahu pulang-pergi. Segera Dika nelpon CP yang ada di brosur itu dengan menjelaskan posisi kami dan konfirmasi harga. Karena kalau bisa kami ingin langsung berangkat ke Gili Labak sore itu juga, tapi si Ibu, CP yang kita hubungi, bilang kalau ternayata paket yang dia tawarkan seharga 85K/orang itu ternyata untuk minimal 10 orang sedangkan kita cuma berenam. Dan yang awalnya kami kira penginapannya akan ada di Pulau Gili Labaknya ternyata bukan penginapan yang dimaksud adalah bermalam di rumah si Ibu, berangkat besok paginya pukul 04.30 dan kembali pukul 01.00 siang. Akhirnya setelah kita diskusi sendiri, kita minta ketemu sama si Ibu biar lebih enak ngomongnya,*sekalian biar enak nawarnya sih hahaha. Bagus ternyata sambil nanya-nanya ke orang sekitar pelabuhan ada gak yang bisa nganterin kita kesana sore itu juga, dan alhamdulillah ada yang mau dia buka harga sejuta #sedih kan dengernya :'(, tapi masih bisa di tawar katanya. Setelah minta nomer hp bapak itu kita minta waktu buat diskusi sekalian bandngin harga sama Ibu ย tadi.

Ternyata rumah Ibu itu gak begitu jauh dari pelabuhan, rumahnya masuk gang yang menanjak di kanan jalan sekitar depan terminal Sumenep. Dari logat bicaranya kayaknya si Ibu ini pendatang deh, agak medok Jawa gitu soalnya tapi dia bisa bahasa Madura logat Sumenep kok. Tapi gatau juga sik eyke mah bukan peramal bok haha.ย Terus kita nanya-nanya kan ke Ibu ini, bisa gak kalo misalnya kita langsung berangkat sore itu juga, biar masalah penginapan dipikirin entar aja pas nyampe sana sekalian sama biayanya. Ibu itu bilang gak bisa kalo langsung berangkat sore itu, soalnya apa gitu lupa, dia bilang mending bermalam disini aja soalnya disana itu gak ada penginapan, persewaan peralatan snorkelingnya pun juga gak ada, karena itu Pulau emang masih alami banget katanya. Beliau juga akhirnya mau nganterin kita, dia ngasih kita harga 700K lengkap dengan fasilitas *kalau ga salah inget sih* kalau ingin berangkat sore itu, dan meskipun kita nawar hingga berdarah-darah, mohon-mohon dengan alasan sesama orang Maduralah, uang yang kita bawa pas-pasan lah *biasanya sih cara ini ampuh buat tawar menawar harga *, kita cuma minta buat dianter sama dijemput besoknya aja gak pake fasilitas lainnya, tapi Ibu itu tetep gak bergeming ๐Ÿ˜ฆ

Akhirnya kita minta waktu buat diskusi sendiri dulu, agak menjauh dari posisi beliau kita mulai diskusi. Kita telpon lagi bapak di pelabuhan itu sambil tawar menawar harga dealnya. Si bapak minta 800K, tawar-menawar pun semakin sengit guys dan diakhiri dengan penawaran terakhir yang bisa kita berikan, 600K. Beliau bilang akan menghubungi kita lagi gimana hasil akhirnya. 30 menit berlalu menantikan deringย telepon dari si Bapak, yang artinya mungkin si Bapak belum bisa ngasih kita harga segitu, akhirnya kita mutusin mau nggak mau ambil tawaran dari Ibu tadi. Sebenernya aku sih yang agak ngotot pengen bermalam di Gili Labak :p soalnya eman banget gitu loh udah nyampe sana, Gili Labaknya ada di depan mata, eeehh kitanya bermalam di rumah si Ibu, gak afdol gitu lah rasanya cuma nikmatin pulau itu beberapa jam doang ๐Ÿ˜ฆ anak-anak yang lain sih udah pasrah mau berangkat sekarang atau besoknya yang penting berangkat kata mereka.

Hmm kayaknya field report perjalananku harus sampai disini dulu deh, jam sudah menunjukkan pukul 00.47 guys, daku kan harus bobok :3 penasarankan lanjutannya gimana? Tunggu besok ya! Bye~~~~~~~~~~

S__7282718

Sedikit teaser biar tambah penasaran HAHAHA! Cantik kan?

Advertisements

13 thoughts on “The Hidden Paradise, Gili Labak Island. (Part 1)

  1. ayu zoey says:

    Penyebrangan dari desa Kombang dengan melakukan 2x penyebrangan penyebrangan pertama untuk mobil 25rb motor 5rb dengan waktu penyebrangan 10menit menggunakan kapal feri ke pulau poteran lalu melakukan perjalanan dgn menggunakan mobil/motor menuju desa kombang sekitar 30menit,penyebrangan dari desa kombang sangatlah dekat dgn memakan waktu 1 jam
    Tarif penyebrangan ke gili labak
    1-5org 450-600
    6-10org 600-650
    11-15org 650-700
    16-20org 750-800
    21-25org 900-1jt
    25-30org 1jt-1,2jt
    #Harga sewaktu-waktu bisa berubah tergantung cuaca
    #untuk sewa senorkel 40-50rb/org tergantung banyaknya orangnya

    Like

  2. ayu zoey says:

    Utk informasi tentang gili labak biaya dan penginapan bisa hubungi saya, kebetulan rumah saya dipesisir desa kombang pulau poteran, langsung berhadapan dg pulau gili labak, jarak tempuh lebih cepat sekitar 1 jam perjalanan dan biaya lebih murah. Tiap minggu banyak wisatawan yg berangkat dari rumah karena jarak tempuh lebih cepat. Untuk yang lebih simple berangkat dari pelabuhan kalianget dengan biaya yang lebih mahal dan jarak tempuh sekitar 2-3jam
    Pin BB: 24ED643A 51C5955A
    No HP : 087750066266 / 083807163506

    #untuk BBM sinyal terkadang tidak mendukung bisa langsung hubungi nomer ponsel

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s