The Hidden Paradise, Gili Labak Island. (Part 3)

Ehem. Hai! Sowry baru sempet update lagi sekarang, minggu ini bene-bener nggak sempet. Suer deh. 

Oke, semoga kalian ga protes ya, liburan sehari semalem doang postingannya sampe ada 3 part hahahaha ya kan maksudnya biar enak gitu ceritanya 😀 Silakan baca di postingan Gili Labak Part 1 dan Part 2 sebelumnya biar afdol bacanya ya hehe.

Kita sampai! Whoaaa akan melewati Sabtu malam kami di Pulau Gili Labak sangat membuat kami excited. Walaupun kami tiba saat kondisi sudah petang, beningnya air laut di bibir pantai terlihat sangat indah. Hanya ada beberapa cahaya lampu yang menyambut kami turun dari  perahu. Bau amis dari ikan yang dihampar disekitar pantai sangat menusuk. Kami pun berjalan mendekati arah keramaian yang tidak terlalu jauh dari pantai. Warga sekitar yang sedang berkumpul di situ menyambut kami dengan sangat hangat dan ramah, mempersilakan kami duduk dan beristirahat di lencak besar yang ada disitu. Aku dan Lala langsung minta izin untuk ke kamar mandi, soalnya kita udah kebelet dari tadi. Kami agak kaget ternyata untuk menggunakan air disana harus nimba dari sumur dulu, untungnya itu sumur dekat sama kamar mandinya. Menurut penjelasan salah seorang warga yang menunjukkan kami tempat kamar mandinya, pembangunan kamar mandi ini masih sangat baru, bangunannya sudah jadi, tapi belum bisa mengalirkan air dari sumur ke bak mandi jadi ya harus nimba dulu dari sumur.

Sebenarnya tempat kami istirahat ini gak bisa dibilang rumah juga sih, soalnya kamar mandi, dapur, dan kamar tidur gak dalam satu bangunan. Juga ada sebuah warung di dekat dapurnya. Sepertinya listrik yang ada di Pulau ini berasal dari genset. Disana kami bertemu sekelompok remaja yang lagi saling berkenalan satu sama lain dari apa yang aku denger. Yang menurut warga disitu mereka juga pengunjung, sama kayak kita. Rencananya kami akan nekat tidur di pantai kalau gak nemu tempat tidur, saat melihat ada beberapa tikar kami pun bertanya berapa harga sewanya, lalu menjelaskan maksud kami menyewa tikar itu. Teruuuus seorang warga yang baik hati itu memperbolehkan kami tidur di dipan, dengan membayar seikhlasnya. Yeay! Kita sangat  bersyukur bisa dapet tempat tidur yang nyaman.

Yang pertama kami lakukan tentu saja mencolokkan charger di salah satu colokan yang tersedia bersama beberapa henpon milik kelompok itu. Malam itu kami habiskan dengan ngobrol sama beberapa pengunjung dan warga sekitar disana.

img_20140807062849_53e2ba3122572Nah itu penampakan tempat kami beristirahat pas pagiya. Gubuk yang depan adalah warung yang mejual berbagai berbagai makanan ringan, air mineral, dan perlengkapan sehari-hari lainnya.

Pagi itu kami pengen liat sunrise, kan pasti bagus banget liat sunrise dari sini 😀 Sekalian untuk ngelilingin pulau ini sih. Pemandangan disini asli kayak kehidupan pantai di film-film, kiri-kanan dikelilingi berbagai pohon dan semak. Juga ada beberapa hewan ternak yang mungkinn dibawa dari Pulau lain kesini. Tanahnya pun berupa pasir. Ternyata berjalan  agak ke dalam terdapat rumah-rumah warga yang sepertinya menerima pengunjung yang ingin bermalam disini, karena kami melihat beberapa orang dari kelompok yang kami temui semalam berada di salah-satu rumah warga itu. Panasnya matahari sih gak terlalu kerasa, mungkin karena masih pagi kali ya.

Akhirnya kami tiba di sebelah timur Pulau ini, yang tentu saja juga disambut oleh pantai.  Pasir yang berada di sekitar pantai ternyata sangat halus dan putih sehingga kami memutuskan untuk bertelanjang kaki berjalan di tepian pantai sambil menikmati indahnya pantai pada pagi hari itu. Ternyata di tepi pantai ada beberapa kelompok yang sedang berada dalam tenda mereka, sepertinya mereka bermalam di tenda itu. Kami saling menyapa satu sama lain dengan kelompok-kelompok yang kami temui. Matahari pagi itu tidak terlalu kentara di belakang awan yang menyembunyikannya. Yang kami lakukan selanjutnya? Ya tentu saja acara foto-foto AHAHAHAHA  terus sekarang mau ngapain? Ya mau pamer foto-foto lah hahahahaha

Nih,

IMG_5330 IMG_5337 IMG_5343 IMG_5346 IMG_5373 IMG_5465

Daaan foto yang harus kalian abadikan kalo kesini adalaaaaah

Gak afdol kalo kesini ga foto di spot ini, camkan!

Gak afdol kalo kesini ga foto di spot ini, camkan!

Setelah puas mengitari setengah pulau ini kita akhirnya balik, udah ga kuat, perut udah pada minta jatah soalnya haha. Oiya makan pagi kita disini mesen ke ibu-ibu sekitar buat bikinin makan pagi kita. Perorang kena charge 10K dengan nasi sebakul, mi goreng, telor dadar, sayur labu, sama kerupuk. Setelah puas manjain perut kita langsung siap-siap buat kegiatan utama, yak kita mau snorkeling . Bakal nyesel banget kalo udah kesini terus gak snorkeling! Awalnya kita mau pake peralatan tempur  peralatan snorkeling kita giliran, soalnya cuma sewa 3 kan. Pas ngeliat ada peralatan snorkeling yang kayaknya disewain, kita berubah pikiran haha apalagi disana nyewain kaki katak juga, lengkap, dari pelampung-google mask-kaki katak ada semua. Soalnya kata bagus kalo snorkeling itu mending pake kaki katak soalnya kasian kakinya entar kena batu karang terus malah ngerusak karang yang ada disitu lagi. Kalo mau nyewa peralatan disitu dengan harga 80K kalian udah dapetin semua peralatan snorkeling yang ada. Kaki katak yang kita sewa seharga 20K sepasangnya (kalo ga salah inget ya).

Peralatan snorkeling beres, langsung deh kita nyebur. Agak kaget sih sama asinnya air laut yang gak sengaja kita minum haha tapi ya kalo ga mau asin nyebur di kolam renang aja keleus. Sekalian mraktekin cara nafas pas make google mask yang udah diajarin Bagus, kita sambil minum asinnya air laut juga gaes 😦 Aneh banget pas masuk tenggorokan. Tapiiiii semua penderitaan itu terbalaskan dengan keindahan alam bawah laut. Yang buat aku itu untuk pertama kalinya ngeliat dengan mata kepala sendiri pemandangan bawah laut kayak apa. Aseli, cantik banget! Ngeliat ikan-ikan kecil cantik di bawah kita renang kesana-kemari sama cantiknya alam bawah laut kita ❤ Aaaaaa aku super duper tripel bahagiaaa pokoknya!!!

S__7331846    S__7331844

S__7331843    IMG_20150405_094759

IMG_20150405_094020    IMG_20150405_094118

IMG_20150405_094205

 

Gradasi warna pantainya cantiiiik banget! Bening pula! Tapi baru keliatan jelas pas matahari lagi shine bright like a diamond~~ Kulit apa kabar? Jelas gosong! Hahahaha tapi aku sih ga masalah. Mana ada habis main di pantai kulit gak kebakar? Hellawww mana ada pantai indoor? Sebenernya aku ga rela naik secepet itu, tapi apa daya matahari disana kerasa seratus kali lebih panas dibanding matahari di daerah daratan 😦 Apalagi kita minta bapak yang nganterin kita kesini di jemput sekitar pukul 1. Setelah balik ke base camp, iya deh disebut base camp aja biar agak kerenan dikit gituh haha. Kami ngembaliin peralatan snorkeling yang kami sewa lanjut bilas pake air botolan yang kita beli.

Agak kaget sih kamar mandi siang itu udah ada tulisan harga 2000 aja sekarang, padahal semalem belom ada loh.. Ternyata bapak yang mau nganterin kita pulang udah duduk manis aja nungguin kita beberes bawaan.

IMG_5550

Nah itu, bapak yang pake kaos putih gambar soekarno, eh gak bapak sih, mas ding hehe. Yang sangat berbaik hati ngizinin kita bobo di dipannya dia. Dan kita cuma bilang makasih doang guys, beneran deh lupa bahkan gak kepikiran buat bayar biaya nginepnya, maapkeun kami ya mas XD. Sekitar pukul setengah dua kita balik menuju pelabuhan Kalianget. Di dalem perahu udah di tungguin sama rombongan lain yang ternyata udah ada disitu dan nungguin kita haha. Kitanya? Sibuk foto-fotoan selama perjalanan ke perahunya hahahaha. Padahal sama bapaknya udah di suruh cepetan, untung aja kita gak di tinggal.

IMG_5551

IMG_5581    IMG_5586

IMG_5587    IMG_5596

 

Kita sampai di pelabuhan Kalianget kira-kira pukul setengah 5 sore. Agak susah nyari angkot, sampai akhirnya kita ketemu rombongan yang kita temui di Gili Labak dan nawarin buat ikut angkotnya dia. Yeay! Sampai di terminal Sumenep kita lanjutin perjalanan naik Bis Patas ke Bangkalan dengan harga 40K, udah capek banget soalnya kalo masih harus naik turun angkot lagi. Yak segitu dulu kisah perjalananku gaes, semoga bermanfaat  .

—–THE END—–

Advertisements

3 thoughts on “The Hidden Paradise, Gili Labak Island. (Part 3)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s